JOHN LENNON . . .

Ketika lagu-lagu Elvis Presley meledak di sekitar tahun 50-an, John Lennon yang memiliki nama lengkap John Winston Lennon baru berusia 16 tahun. Mendengar lagu-lagu Elvis membuat hati John tergerak untuk mengikutinya. Kemudian ia membujuk ibunya untuk dibelikan sebuah gitar. Meskipun ia akhirnya hanya mendapat sebuah gitar bekas, John cukup puas. Dengan diajari ibunya, Julia, John belajar main gitar walaupun cara mengajarinya salah karena Julia memberikan pelajarannya seperti bermain banjo. Cara ini berarti menyetel lima senar teratas pada kunci G, dan membiarkan senar terbawah menjadi mubazir.

Benar atau salah cara itu, John Lennon mulai memainkan lagu Ain’t That A Shame-nya Fat Domino. Beberapa waktu kemudian, gitar spanyolnya diganti dengan gitar yang lebih bagus. Pada 1957, ia membentuk bandnya yang pertama, yang disebut Black Jack. Anggotanya: John menjadi penyanyi dan gitaris, Pete Shotton pada washboard, Eric Griffiths pada gitar, Rod Davies memainkan banjo, Colin Hanton menabuh drum, dan Bill Smith memainkan bas besar. Lalu mereka mengubah nama menjadi Quarrymen, karena sebagian besar anggotanya adalah murid sekolah Quarry Bank. Band ini belakangan menjadi lebih terkenal. Mereka mengadakan pertunjukkan di pesta-pesta dan bar.

Pertemuannya dengan Paul McCartney dan George Harrison membuat dia kemudian membentuk Beatles. Di kelompok ini, John dikenal sebagai ‘perumus’ filosofi Beatles. Lewat lirik dan musiknya, John tak cuma bicara tentang cinta, tapi juga tentang hal-hal lain seperti kehidupan sosial politik (Give Piece a Chance), pandangan hidup (Imagine dan Oh My Love) dsb. John bahkan memfilsafati akhir hidupnya lewat lagu The Ballad of John and Yoko. Meledaknya album-album The Beatles membuat kehadiran mereka selalu dikerumuni gadis-gadis yang “mabuk Beatles”. Salah satu gadis yang mendekatinya adalah Cynthia Powell. Si pirang dari Hoylake ini memberikan John seorang putra, Julian. Dalam masa perkawinannya, ia sering ditinggal John tur keliling dunia. Bahkan ketika Julian lahir, ia tidak ditunggui John, baru seminggu kemudian ditengok. Itu pun tidak lama, karena John harus pergi kembali bersama grupnya.

Memang, akhirnya perkawinan mereka berlangsung tidak lebih dari 5 tahun, gara-gara masuknya Yoko Ono, seniman avant garde, dalam kehidupan John lennon. kedekatan mereka selama setahun praktis lebih didorong oleh semangat intelektual. kesamaan jiwa seni dan visi intelektual itulah yang menjadi tali pengikat emosional keduanya. Kalau Yoko mengadakan pameran seni, John dengan setia menjadi sponsornya. dengan semakin dekatnya Yoko di hati John, maka jarak emosional yang memisahkannya dengan Cynthia menjadi semakin lebar. Itu pula sebabnya pada November 1968, John memberikan 100 ribu poundsterling kepada Cynthia sebagai uang selamat jalan. Dari uang itu Cynthia menggunakan 25 ribu pound untuk membeli sebuah rumah yang dihuninya bersama ibunya dan Julian, putranya.

Dosa ‘Si Muka Pucat’ belum berhenti di situ. Kehidupannya di masa lampau yang kocar-kacir ikut-ikutan menjerumuskan John menjadi pemakai obat bius. Untunglah hal ini kurang diketahui publik. Namun detektif Inggris sudah lama mencium hal ini. Akhirnya seekor anjing pelacak mendengus-dengus di kantong teropong Lennon. Polisi segera menemukan marijuana. Jumlah yang lebih banyak segera diketemukan dalam sebuah tustel tua. Pemandangan yang menyedihkan, ketika John dan Yoko digiring keluar menuju mobil tahanan polisi, barisan fotografer langsung membidikkan kameranya dari segala sudut.

Tanpa mempedulikan insiden kecil ini, keduanya mulai bekerja dan beberapa waktu kemudian meluncurkan album pertama, hasil kerjasama antara keduanya, Unfinished Music No.1-Two Virgins. Yang mengejutkan adalah gambar sampul yang memperlihatkan buah dada Yoko yang terjela-jela ke lantai studio dan, maaf, penis John Lennon yang menjulang menembus awan telihat jelas tidak disunat. Jadi rupanya itulah yang dimaksudkan dengan two virgins tadi, satu perjaka dan satu dara, dengan organ vital yang dipajang, siap dilempar ke masyarakat. Album ini meledak di pasaran. Bahkan di New Jersey, Amerika Serikat, ketika polisi mencoba membendung 30 ribu kopi rekaman yang siap dilempar, terbukti mereka terlambat. Penjualannya jauh lebih cepat dari yang mereka duga. Dan tornado histeria massa pun menyapu seluruh wilayah sekitarnya.

Pada 20 Maret 1969, hanya delapan hari setelah perkawinan Paul dan Linda, John dan Yoko pun bersicepat mengurus perkawinan. Yoko baru saja menerima surat cerai dari Tony Cos pada 2 Februari. (Jadi kumpul kebo sebelumnya antara John dan Yoko dinilai sebagai berani karena perkeboan sudah terjadi ketika status Yoko masih sebagai istri orang lain). Duabelas tahun Yoko berbagi keedanan bersama John, hingga pada 8 Desember 1980 ketika semua kegilaan, sikap nyentrik, nafsu mencipta yang menggelegak itu dihentikan Mark David Chapman dengan lima tembakan peluru. Waktu John dan Yoko baru tiba di Dakota sehabis rekaman pada pukul 10.50 malam, Chapman sudah siap menghadangnya. Tepat ketika John dan Yoko keluar dari limousine terdengar ada suara memanggil, “Mr. John!”. John menoleh, mencoba melihat ke dalam gelap. Lima langkah di depannya, Chapman sudah memegang senapan dengan laras terkokang.

Lima peluru beruntun menembus badan John, dengan akibat, 80 persen darahnya tumpah dari leher dan bahu. Hasilnya, tak peduli beapa pun canggihnya peralatan Rumah Sakit Roosevelt, tak peduli betapa pun telatennya para perawat dan dr. Stephen Lynn, semuanya tak mampu mengembalikan nyawa John yang segera terbang ke padang perburuan abadi. Lahir di Oxford Maternity Hospital, Liverpool pada 9 Oktober 1940, John meninggal dalam usia produktif ketika ‘kehidupan baru mekar pada usia 40 tahun’

~ oleh denasar pada November 4, 2008.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: